Karakteristik Nutrisi Korban dan Pelaku Bullying Pada Anak Usia Sekolah Dasar

Penelitian ini bertujuan untuk melihat karakteristik gizi terkait kebiasaan makan diantaranya frekuensi makan dalam sehari, kebiasaan sarapan, konsumsi fast food, soft drink, dan cemilan, serta status gizi dengan indeks IMT/U anak usia sekolah yang menjadi korban maupun pelaku bullying serta kecenderungan perilaku bullying terjadi pada anak dengan status gizi tidak normal. Metode dalam penelitian ini adalah metode penelitian deskriptif kuantitatif dengan pendekatan studi kecenderungan atau prediksi. Penelitian ini dilakukan pada anak SD kelas 5 usia 10-12 tahun. Siswa-siswi yang berpartisipasi dalam penelitian ini sebanyak 46 anak. Pada penelitian ini akan dilakukan Penilaian Kebiasaan konsumsi dan Perilaku Bullying dilakukan dengan menggunakan kuesioner sementara status gizi diukur menggunakan pengukuran antropometri. Hasil penelitian memperlihatkan bahwa sebanyak dari 26 anak (56, 5%) yang menjadi korban bullying, 12 anak (46, 2%) terkategori status gizi normal, 14 anak (53.5%) terkategori malnutrisi (11, 5% kurus, 15, 4% gemuk, 26, 9% obesitas), sementara terdapat 17 anak (36, 9%) yang menjadi pelaku bullying dimana 8 anak (47.1%) terkategori status gizi normal dan 9 anak (52.9%) terkategori malnutrisi (17, 6% gemuk, 35, 3% obesitas). Penelitian ini juga memperlihatkan bahwa terdapat 3 anak (6, 5%) yang terkategori menjadi korban sekaligus pelaku bullying dengan status gizi 100% mengalami obesitas. Tidak terlihat perbedaan yang significant pada karakteristik gizi antara korban dan pelaku bullying pada anak SD. Tapi terlihat adanya kecenderungan bahwa yang menjadi korban maupun pelaku …


Link : Karakteristik Nutrisi Korban dan Pelaku Bullying Pada Anak Usia Sekolah Dasar